Contoh Keragaman Sosial Budaya di Lingkungan Sekolah

Sebagai lembaga pendidikan berkonsep boarding school yang peserta didiknya berasal dari seluruh penjuru nusantara pastinya terdapat keragaman sosial budaya di dalamnya. Contoh keragaman sosial budaya di lingkungan sekolah tersebut sebenarnya merupakan kekayaan yang justru harus dikembangkan. Para siswa peserta didik bisa belajar tentang toleransi dan kerjasama melalui hal tersebut.

Di lingkungan sekolah boarding setiap hari para siswa akan selalu berinteraksi dengan teman, guru, staf dan seluruh civitas yang belum tentu berasal dari suku dan daerah yang sama. Jika keragaman sosial dan budaya tidak dikembangkan dengan sebaik-baiknya tentu saja akan membawa dampak yang kurang baik dalam pergaulan serta interaksi di lingkungan sekolah.

Contoh-contoh Keragaman Sosial dan Budaya

Di dalam sekolah umum saja sudah pasti terdapat perbedaan sosial dan budaya di antara siswa dan guru serta staf apalagi pada boarding school yang pada umumnya memiliki peserta didik dari berbagai daerah di Indonesia. 

Perbedaan sifat dan kepribadian adalah salah satu contoh keragaman sosial dalam lingkungan sekolah, tidak terkecuali pada perbedaan bahasa, daerah dan sebagainya. Nah, apa saja contoh dari keragaman sosial dan budaya yang ada di lingkungan sekolah? 

1. Keragaman Bahasa 

Indonesia terdiri dari daerah-daerah yang terbentang dari ujung barat hingga ke timur. Setiap daerah tersebut memiliki bahasanya masing-masing sebagai bahasa ibu di samping bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan. Selain bahasa ibu yang berbeda, logat setiap siswa dalam bertutur kata juga dipengaruhi oleh daerah asalnya.

Setiap peserta didik harus bisa menghargai dan menghormati keragaman bahasa dan logat daerah yang berbeda tersebut. Tidak boleh mengolok-olok logat dan bahasa yang tidak sama dengan daerahnya. Justru para siswa bisa saling belajar bahasa daerah dari teman-temannya untuk memperkaya pengetahuan.

2. Keragaman Suku Bangsa

Suku bangsa dari siswa merupakan bagian dari keragaman sosial budaya yang harus dihormati di lingkungan sekolah. Siswa di dalam sekolah mungkin saja berasal dari suku Jawa, Sunda, Betawi, Batak, Aceh, Dayak dan sebagainya.

Semuanya sama yaitu ingin menuntut ilmu di sekolah terbaik untuk menjadi generasi unggulan. Siswa tidak boleh hanya berteman dengan siswa yang berasal dari suku yang sama dengannya. Meskipun berbeda suku bangsa namun seluruh siswa adalah bangsa Indonesia yang menjadi penerus di masa depan nantinya.

3. Keragaman Sifat dan Kepribadian

Tidak ada seorangpun manusia yang memiliki sifat dan kepribadian yang sama persis dengan orang lain. Hal ini harus ditanamkan kepada setiap siswa bahwa teman-temannya, guru, pembimbing dan seluruh staf di lingkungan sekolah pasti memiliki perbedaan sifat dan kepribadian. 

Oleh sebab itu harus dikembangkan sikap saling menghargai satu sama lain supaya interaksi sosial bisa berjalan dengan baik dan membuat lingkungan sekolah tetap nyaman. Perbedaan sifat dan karakter justru bisa menjadi kekuatan yang saling melengkapi satu dan lainnya.

4. Keragaman Wilayah

Indonesia adalah negara yang wilayahnya sangat luas dan terdiri dari berbagai suku bangsa serta daerah. Peserta didik yang berada di lingkungan boarding school tidak mungkin hanya berasal dari satu wilayah saja misalnya Jabodetabek melainkan berasal dari seluruh nusantara.

Salah satu contoh keragaman sosial dan budaya dalam lingkungan sekolah yaitu perbedaan wilayah asal siswa tidak seharusnya menjadi penghalang interaksi sosial kecuali justru bisa menguatkan ikatan persaudaraan antar siswa. Bukankah sangat menarik bisa memiliki teman dari Papua, Kalimantan, Sulawesi, Sumatera dan wilayah lainnya di Indonesia.

Keragaman sosial budaya di lingkungan sekolah tidak seharusnya menjadi penghalang terciptanya interaksi serta hubungan yang positif antara siswa, guru dan seluruh staf. Dengan terciptanya hubungan yang harmonis tersebut maka kehidupan di lingkungan boarding school seperti SMA Dwiwarna (Boarding School) menjadi lebih kondusif dan mendukung prestasi siswa.

Bagikan post ini
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *